Komisi X DPR-RI Literasi Pengelolaan Sampah Kota Tasikmalaya

oleh -10 views
oleh

LETTERZ.ID, Kota Tasikmalaya-
Anggota Komisi X DPR-RI Ferdiansyah, SE., MM melakukan literasi pengelolaan sampah pada industri pariwisata dan ekonomi kreatif dalam mendukung pariwisata berkelanjutan, di Hotel Horison, Kota Tasikmalaya, Sabtu (23/3/2024).

Hal ini merupakan tindak lanjut dari hasil evaluasi yang dilakukan badan legislasi DPR. Persoalan sampah menjadi persoalan yang sudah memasuki kategori krusial di tiap daerah termasuk di Kota Tasikmalaya.

Menurut Ferdiansyah, di setiap tahunnya sampah-sampah di Kota Tasikmalaya tidak kurang dari angka 115 ribu ton.

“Ini hasil evaluasi kita di badan legislasi DPR dan saya kebetulan jadi panjang perda sampah. Banyak terminologi yang menganggap bahwa TPA itu tempat pembuangan akhir. Berarti kalau begitu selesai disitu. Tapi seharusnya jadi tempat pemosresan akhir atau sebagai tempat daur ulangnya.”Ucap Anggota DPR-RI Komisi X, Ferdiansyah di Ballroom Hotel Horison Tasikmalaya, Sabtu (24/3/2024).

Dalam kegiatan tersebut, pihaknya sengaja mengundang narasumber ahli dari Perusahaan Rebrick Indonesia yang sudah mempunyai Track Record Prestasi cukup bagus.

Hal itu ditujukan sebagai penawar kepada masyarakat dan bank sampah juga stakeholder terkait untuk  berkolaborasi dalam menangani kasus sampah di Kota Tasikmalaya.

“Siapa tahu ini menjadi hal yang baik, iya kan. Dikerjakan di tasik diambil Rebrick dan bisa dijual, itu kan dapat manfaat bagi orang tasik.”Tutur anggota DPR-RI Fraksi Golkar.

Tak hanya itu, kata Ferdiansyah, ditangani secara serius tidak menutup kemungkinan bisa menjadi peluang yang mendatangkan keuntungan yang cukup besar.

Kendati demikian, dari pengelolaan sampah bisa jadi menutup kebutuhan masyarakat di Kota Tasikmalaya. Mulai dari hasil daur ulang sampah yang efektif sampai peluang lapangan pekerjaan.

“Misalnya, kebutuhan paving blok, batako dan roster pembuangan angin tidak perlu beli keluar. Cukup membeli produk orang tasik dari hasil pengelolaan sampah tersebut.”Jelasnya.

Sangat prihatin, Ferdiansyah mengajak kepada seluruh elemen masyarakat dan dinas terkait untuk berkolaborasi menangani permasalahan yang tak kunjung sembuh.

Komisi X pun sangat bersedia membantu memfasilitasi masyarakat yang aktif di bidang bank sampah. Sehingga proses pengelolaannya bisa berjalan dengan baik.

“Saya sudah ajak sekecil apapun kegiatan ini harus berhasil. Saya juga sudah ajak dinas-dinas berdiskusi, apa yang bisa kerjakan. Kalau soal yang lain itu tergantung niat, kalau niatnya baik pasti berjalan dengan baik pula.”Paparnya.

“Masa negara gak punya lahan Pemerintah yang ukurannya 5000 meter, soal gampang itu mah.”Bebernya. (*)